Tutorial Cari Uang

Friday, January 11, 2008

Bocah Tewas Karena Naruto

MUNGKINKAH NARUTO SENASIB SEPERTI SMACKDOWN ?

*baca kalimat diatas seperti gaya bicara ala Fenni Rose SILET *


Kemarin siang dan pagi ini saya melihat sebuah berita di televisi tentang seorang anak kecil yang tewas terjerat di rumahnya di Semarang, gara-gara si bocah meniru adegan dalam komik atau film Naruto di televisi... Mengenaskan sekali. Pada saat kejadian tersebut dalam rumah cuma ada dua orang, yaitu seorang adiknya dan seorang lagi adalah pembantu. Si adik sudah mencoba memberitahukan ke pembantu tentang kakaknya yang bertingkah aneh, namun semuanya sudah terlambat tatkala didatangi. Sang kakak sudah meregang nyawa...

Saya jadi teringat tayangan smackdown yang menghipnotis anak-anak kecil kita untuk meniru setiap jenis gerakan dalam adegan-adegan acara gulat tersebut, dan korban pun berjatuhan... Saatnya peran orang tua lebih ditonjolkan lagi dalam keluarga ni... Pengawasan terhadap anak harus selalu tercurah untuk menghindari terjadinya kejadian yang tidak diinginkan....




Artikel Populer
Boleh Dicoba



 

66 komentar:

ojat said...

itulah pentingnya mendampingi anak ketika menonton tv cak... :D

Anang said...

@ ojat : bener cak apa yg sampean katakan.. seyogyanya anak tidak dibiarkan sendiri ketika menonton.. biar tau mana yg boleh dan ga boleh ditonton..

mercuryfalling said...

kirain naruto tuh nama keripik hikhik

Anang said...

@ mercuryfalling : wew, keripik apaan :D hehe

Dhany Family said...

tivi..??
jangan biarkan anak-2 kita kecanduan.

GHATEL said...

Sodaraku ada mas yang kecanduan film Naruto ini, smpe2 bikin apa aja namanya selalu disisipkan naruto, misal kaya FS, kalo bikin nama pasti ada Narutonya "Naruto Widodo" :D

lady said...

woalah... ponakananku pagi malam nonton naruto, dia (10) sama adeknya (3) kompakan nonton. harus mulai diawasi juga nih. soalnya sering guyonan sama si adek ya sepak2an gitu . awalnya guyon berakhir dg tangisan si adek :(

M Fahmi Aulia said...

*nunggu naruto dilarang, hehehe..*

deaky said...

untung saya belum punya anak, jadi masih punya waktu buat mikir apa yang terbaik buat anak saya nanti...

Anang said...

@ Dhany Family : mending kecanduan makanan ya?

@ GHATEL : wah bikin nama anak mesti ada naruto nya juga tuh... hahaha..

@ lady : wah tugas si bibi yg baik musti ngawasin tu

@ M Fahmi Aulia : hehe.. :D mungkinkah?

Anang said...

@ deaky : wah harusnya udah mulai nyicil mikir sedari sekarang

Si Jagoan Makan said...

gara-gara kejadian ini aku jadi penasaran liat filmnya

titiw said...

Sori kalo saya gak nangkep mas. Terjerat apa ya? terjerat tali? jadi seakan gantung diri gitu?
Gemblung juga ya.. sebebnernya sih menurutku gak masalah kalo anak2 nonton felm begitu. Asal didampingi orang dewasa yang bisa bilng "tuh, maen2 tali gitu cuman boleh dilakuin Naruto doang, soalnya kalo kamu yg main begitu bakal kecekek trus gak bisa nonton naruto lagi dehh."
Fyuuh.. tipi emang bikin cape dyeeh..

macangadungan said...

wah... sayang sekali. padahal yg mbikin naruto ga ada niat bikin anak2 jadi niru2 kekerasannya.
menurut aku emang peran orangtua itu penting dalam membimbing anaknya menerjemahkan adegan2 di televisi.

maya said...

banyak yg beranggapan film animasi itu untuk anak-anak, padahal isinya belum baik untuk anak.

Boskovic said...

waduh , kok bisa bisanya yah film anime membuat org jd terbunuh ?? makin parah aja sekarang . perasaan dulu aja ada film anime samurai x , yg maen sabet-sabetan pake pedang ga sampai ada yg tewas deh...

lazu-ardhi, the sun not always shines.... said...

wah aku suka bgt Naruto, walaupun aku dah gede aku juga sering maen jurus2an ma adhekku yg msih kelas 4 SD.... Jidhori....sharinggan, pokoknya seruw...

tapi klo udah dengar, ada yg tewas aduh kayaknya aku bakal kurangin jurus2an ku

endang said...

apa tivi aja yg dilarang ada ya Nang? Jangan jualan tivi, jangan beli tivi......hehehehe

apr!e said...

pertama denger kaget juga, koq bisa2nya film kartun ky gitu. Jangan2 lama2 ntar kenal french kiss dari flm kartun juga :D.
Tapi kalo Detektif Conan gpp ya mas..!?

niken said...

Wah.. ini topik yang bagus mas. Setahu saya, sebenarnya sejak awal di Jepangnya sendiri anime itu dibeda-bedakan, ada yang untuk anak-anak, remaja sampai dewasa. Jam tayangnya juga disesuaikan dengan pasarnya; anak2 mungkin sore, remaja bisa sore sampe malem, dewasa bisa malem sampe tengah malam.
Sayangnya, di Indonesia hal seperti itu tidak diterapkan. Masih banyak orang tidak tahu bahwa anime itu tidak cuma untuk anak2, tapi untuk semua segmen usia. Karena ketidaktahuan itulah, banyak stasiun TV menayangkan anime yang seharusnya bukan untuk anak-anak di jam anak-anak.
Meski beberapa pihak mungkin sudah mengingatkan, rasanya sulit untuk mengubah apa yang ditayangkan stasiun TV (ya iyalah.. hehe..). mungkin jalan terbaik untuk kita adalah mengawasi benar2 tontonan untuk anak2 kita. :)


Duh. kebanyakan ngomong nih.. :P

huda said...

Dulu aku pernah juga terjun.. fraktur radius.. :d

Kombor said...

Oalah... Anak-anak memang benar seperti kertas putih. Tergantung kita mau ditulisi atau digambari apa.

Prihatin.

nothing said...

asline, semua itu [pilem kartun] berbahaya,...spongbob wae iso berbahaya...

salam,
mas yen mau kopdar sama arek arek Suroboyo, mbok aku diajak...hehe

Iko said...

Keknya mulai skerang harus dampingin ponakanku kalo nonton Naruto...

geLLy said...

aduhh yayangku ini harus di awasi ini,sukanya naroto halah...


iya harus pengawasan baby harus lbh di tinggkatkan..

mitora in life said...

bingung... moso seh gara2 naruto? bukannya sinetron? :P

Anang said...

@ nothing : wah iya tuh, apalagi film tom and jerry, penuh kekerasan. adegan pukul-pukulan bahkan sampe kedua-duanya penyet gepeng hahahaha.. kalo ditiru bisa berbahaya banget yah hahaha LOL =)) ada banyak lg film kartun yg mengandung unsur dan adegan kekerasan. dragon ball, dll. Jadi intinya ya kembali lagi ke pengawasan dan penanaman moral tentang film pada anak-anak kita, mampukah kita mengontrol mereka ke jalur yg benar..?

Anang said...

@ titiw : katanya sih kejerat ma sabuk saat aksyen jurus2 naruto.

kazehaku said...

wah, saya nggak setuju tuh. Masa Naruto yang disalahkan? emang salah yang menciptakan Naruto apa? kan nggak ada maksud untuk memprovokasi penonton, kan?

seharusnya yang ditanyakan itu, peran orangtua sebagai pengawas.....?

ebeSS said...

lha wartawan yang nulis itu dah C&R ngga ya . . . trus pendapat penegak hukum, termasuk polisi gimana . . kok kawan saya yang pengacara bilangnya, kesimpulannya terlalu sumir . . :)

heRRu said...

sing aku heran, model modelnya naruto diikutin, lha dulu si unyil kok gak ada yang niru ya? paling banter di masa jayanya jadi merek sendal jepit

siswadi said...

Anakku yg umurnya baru 1 tahun 7 bulan aja kalo mlayu koyok naruto tangane ndok mburi, trus nek habis nonton GP, besoknya naik sepeda roda 4nya aja ngebut juga, piye...emang gitu kali anak-anak itu punya imajinasi yang tinggi.

ichaAwe said...

itu cerita serius tuh...nyeremin banget siy...kasian orangtuanya yah...pasti stress banget

tojan said...

wah, bahaya juga tuh. asal tau aja, sebenernya, naruto itu kartun khusus remaja. cuma pihak g****l tv-nya aja yg kebangetan nayangin, tau lah mxdnya, nambah iklan. udah gitu dtayanginnya tiap ari lagi. gimana mau ga niru...

Rystiono said...

Makanya, kalo anak2 nonton film, orang tua mestoi nemenin sambil kasi bimbingan.

Orang tua sekarang sih percaya ma pembantu...ya udah...terima aja kalo nasib anaknya gitu....

bambang said...

kayaknya televisi effeknya jauh lebih dahsyat dari narkoba ya...:)

kalo dah kecanduan ama televisi anak anak jadi seperti zombie dan televisi adalah tuannya....ngikut aja apa yg ada di TV .....

Anonymous said...

narutao ya...
sapertinya ortu menang harus jagain anak2 nonton tv. Masalahnya adalah anak2 menirukan adegan di tv tidak hanya saat nonton tv, tapi juga diwaktu lain.
Apa ortu harus mengawasi, melihat anak2nya dimana saja dan kapan saja?Ortu berggiliran ronda jagain anak kali yaa :P.

Dan hal terburuk adalah anaknya menirukan Naruto dan bapaknya menirukan Sasuke.:)

--------------------------------

kalo sinetron.

Sebagian sinetron mengajarkan kekerasan, menyalesaikan masalah dengan kekerasan, membunuh, menyakiti, menfitnah, menipu, dan kejahatan lain2, sudah seperti setan yang menyasatkan manusia.

kalau sinetron seperti itu orang yg nonton tv didampingi oleh setan yg bisa menjadi teman di neraka.

Anonymous said...

lho?klo mnurut ku seh itu bbukanlah salah nya naruto ato acara laennya...yang salah adalah anak itu sendiri dan orang tua yang tidak mendampingi anak2 nya...
contoh nya saja seperti kasus smackdown, "don't try this at home" itu adalah salah satu slogan yang di kluarkan pihak smackdown agar para anak2 tidak meniru adegan ini dirumah...tidak cuma itu saja persenter yang membawakan acara ini pun sudah berkali kali mengatakan bahwa setiap orang tua harus lah mengawasai anak nya ketika menonton acara si...
so?think it yourself...

Dzofar said...

lha, aku kok gak masalah ndelok naruto?? aku yo gak tahu gelut, gak tahu nerokne...

hihihi... ya'iya lah masa yai'ya dong!! umurmu kan sudah tuwir-wir-wir...

padahal kartun lo... mosok sampek diterokne kayak gitu sampei tewas lagi... kebangeten tuh anak...

yang buat film nggak salah tuh... yang nonton aja yang salah...

setuju??

Croco said...

Mas anang, itu judulnya kok sama pic nya nggak sama :p judulnya anak mati kok ada ciumannya :D ntar kalo ada "Anak Hamil Gara-Gara nonton Naruto" baru mas bisa dipasang foto yang itu :P

yulia said...

ada jg yg judulnya sin chan..aduh2 napa bisa lolos seleksi yak, binun dah gw.

Ardian said...

Weks, lha kok bisa sampe segitunya ya mas ? Emang TV banyak membawa hal negatif juga ya...

Anonymous said...

kok aneh banget y,aneh2 aja zaman skrg ini ckckckckc
perasaan zaman dolo waktu lagi booming2 nya film power ranger yg adegan berantemnya lbh bnyk,kok g pernah denger y ada kejadian kyk gt tuh.....zaman tambah gila wkwkwkwkw

ray4darkness said...

Bukan cuma Naruto aja mas, sekarang udah banyak banget tuh anak2 yang ngikutin tingkah laku seseorang yang dikaguminya, nah karena sekarang rata2 anak kecil gak punya seseorang yang menjadi role modelnya beginilah, tokoh yang gak nyata jadi imbasnya. makanya sekarang tuh kalo aku boleh berharap semoga televisi gak kebanyakan nampilin cerita2 fantasi yang terlalu dibuat2 gitu lah...apalagi yang kalo ditiru sama anak2 jadinya berabe.

salam kenal dari ku.

4ldh3 said...

wah gwt juga nech!!!!kyaknya film naruto ditukar ma yang agak romantisan dikit he....he

henri said...

mbalik acara unyil wae

boskovic said...

iya nih,,anak2 di indo udah pada keracunan naruto,,gak yang masih kecil doang,yang gede juga pada suka sama naruto,, kalo gw sih ga begitu suka sama naruto,nonton filmnya aja gak pernah,, :P

sachroel said...

mmm kasian juga ya.

padahal naruto itu kan dibuat untuk menghibur kita2...

mei said...

heh???benarkah??padahal kita sekeluarga penggemar naruto..hiks

btw itu naruto ciuman ma sapa??perasaan d filmnya blom ada, atau belum???

sangsuperbejo said...

namanya juga side effek modernisasi, NARUTO adalah bukti kemajuan kreatifitas manusia modern, yang penting maju, atau pengen mundur ??? ya gak lah

NGdolar said...

Ya kadang sering liat gambar naruto..kirain naruto itu bkn kartun..hehe..

ParisParis said...

wah, sebagai penggemar naruto saya kecewa. jangankan naruto, acara2 gosip pun bisa jadi berbahaya bwt anak2 sekarang. tergantung orangtuanya saja bagaimana cara menyikapinya.

salam kenal

Ancilla said...

waaaaaaaaah...
tau darimana mas?

flow,neng said...

waddukh , , ,
jaman SkRg kO Aneh" aJAKH
MaKanya buaT kabeh oRtU dr mn"ingsun titip anak" kalo Lg tOnTon TV mbok Ya di dampingi. . .
trus ko judulnya swerrRem masa gambar sebelah kanan "kissing-an"
_gajebo_ ;)

muji said...

aku suka banget loh nonton naruto, tiap hari malah nontonnya, ceritanya emang bagus sih jadi banyak yang suka. untuk kasus tersebut kayaknya tergantung anaknya masing2 deh, banyak kok anak yang udah ngerti mana yang baik mana yang gak.

muji said...

aku suka banget loh nonton naruto, tiap hari malah nontonnya, ceritanya emang bagus sih jadi banyak yang suka. untuk kasus tersebut kayaknya tergantung anaknya masing2 deh, banyak kok anak yang udah ngerti mana yang baik mana yang gak.

JustYulia said...

semua tayangan telivisi atau kontent dari setiap media jika ditanggap dengan salah, akan menimbulkan sisi negatif. hal yang paling sederhana yang bisa dilakukan adalah mendampingi si kecil saat menyimak media tersebut

brian said...

bener mazzzzzzzzzzzzz

ortu kudu sering ndampingin anak anaknya pas nonton naruto

n moga aja naruto ga kaya smackdown yang dilarang tayang..............



SOALE Q SUKA NARUTOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOOO!!!!

:D

lcc said...

i'm Coming STAN

Anonymous said...

Gini lho.....

Kalian ini orang tua itu kalo ga paham ttg film kartun jgn seenaknya menyalahkan...

Naruto emg bwt remaja, mungkin bwt anak-anak kurang baik untuk umur di bawah 10 tahun..

Tapi jangan langsung nyalahin yang buat film lah...

Anak aja yang harus diperhatiin..
Yang salah itu bukan yg buat film,,tapi yang nonton..

Kalo ada yang bilang film naruto film kekerasan, gimana coba sama film2 barat yang ada adegan tembak2an, pukul2an..

Kapan mw maju klo cma bisa protes..
Kalo ada yg baca/nonton naruto, pasti tau kalo naruto itu cerita bagus, intinya PERSAHABATAN..tapi kalo cuma liat ttg tarung2annya...mending ga usah cerewet...

Jangan pernah anggap remeh film kartun..

Terkadang film kartun mempunyai nilai2 yang baik buat ditiru

Sheby.... said...

Adiknya jauh lebih pinter daripada kakaknya tuh!!tapi yang namanya Naruto tuh udah mendunia!dari anak kecil sampai remaja suka banget ama yg namanya NARUTO!

Naruto Fans Club said...

Itu mah ank kecil & org tuanya aja yg goblok.Tiap ada film ditiru sampe ada yg mate kok stasiun tvnya yg disalahin.Gara2 org idiot gw jadi ga bisa liat WWE.Janjuk mah org2 kaya gitu...

Edward (War) said...

sebenarnya kalo kita liat dari segi cerita, naruto sngat tidk cocok utk ank dibwh 10 taon.
tp yg lbh baik adlh kmbali ke orng tua yg hrus mengkordinir anak dlm menonton. bayngkan 1 org anak bisa menonton kaset cd naruto sampai 20 episode sekali nonton.
wauuuuuuuu
mlarang tayngan naruto bukan penyelesaian karena masih banyak tanyangn yg lebh parah dari naruto

wakhosyina said...

Indonesia apa punya badan yang ngurus film tv, yg bertugas nelindungi anak2 indonesia? kalo ada kenama mereka? hari gini masih gak jelas. cepe deh!

qi2 said...

Innalillahi wa inna ilaihi roji'un....!!!!!!!!!!!




SEMOGA TAK TERULANG KEMBALI & SMOGA NARUTO TEEEEETEEEEEPPPP DITANYANGKAN!


CZ I'M VERY LIKE NARUTOOO!!!!

Anonymous said...

setuju, cerita bagus......

tinggal para orangtua menyeleksi sesuai kemampuan nalar si anak.

Kirim Komentar Anda

Gunakan link dibawah ini jika form komentar tidak bisa digunakan
(Klik disini untuk mengirim komentar anda)

Silahkan menuliskan komentar anda pada opsi Google/Blogger untuk anda yang memiliki akun Google/Blogger.

Silahkan pilih account yang sesuai dengan blog/website anda (LiveJournal, WordPress, TypePad, AIM).

Pada opsi OpenID silahkan masukkan URL blog/website anda pada kotak yang tersedia.

Atau anda bisa memilih opsi Nama/URL, lalu tulis nama anda dan URL blog/website anda pada kotak yang tersedia. Jika anda tidak punya blog/website, kolom URL boleh dikosongi.

Gunakan opsi 'Anonim' jika anda tidak ingin mempublikasikan data anda. (sangat tidak disarankan)